Monday, May 1, 2017

Impian dan khayalan #Part24

1 tahun lebih blog ni terbiar tiada bertuan,

Hari ni dia kuatkan diri untuk coretkan sedikit kenangan,
Tak ketinggalan sedikit luahan,
Untuk dijadikan ingatan dan pengajaran,
Kepada diri sendiri di masa mendatang,
Yang tidak pasti hidup nya masih lagi lama,
Atau temui akhir nya nafas esok hari.

Kenapa post di slot ini selalu sedih?
Tak ubah seperti drama melayu?
Kenapa tidak luahkan sedikit kegembiraan?
Tidak kah pernah kau merasa gembira wahai si penulis?

Menarik persoalan itu.

Adakah perhatian yang engkau cari?
Adakah belas ikhsan dari pembaca yang engkau mahukan?

Pemerhati dan penganalisa kehidupan selalu berkata,
Dikala kita gembira,
Kita akan lupa Dia yang maha Esa,
Dikala kita senang, 
Dikala kita diambang kehidupan yang bahagia,
Kita mudah lupa untuk mengingatkan diri kita untuk bersyukur,

Bukan belas kesian yang si penulis mahukan,
Tapi disini sudah ibarat tempat dia meluahkan perasaan,
Meluahkan masalah yang langsung tak pernah berhenti melawat ruang hidup harian nya,

Kenapa perlu luah disini?
Tidak kah kau punya seseorang untuk luahkan apa yang terbuku di hati kau?

Ya, memang.
Ada orang yang dia boleh ceritakan apa yang dia rasa,
Ada tempat untuk dia luahkan segala masalah.

Tapi dia sedar,
Ada benda yang dia boleh kongsikan,
Ada benda yang dia perlu pendam sorang-sorang,
Dia taknak terlalu berharap kepada orang lain,
Dia cuba kuat, Dia cuba tabah dari hari ke hari,

Ujian, Masalah, Dugaan,
Tak putus-putus datang menemani hari-hari nya,
Dia cuba jadi positif yang mungkin,

Semua masalah itu datang nya dari Tuhan mu,
Semua dugaan itu tanda Dia sayang kan mu,
Semua ujian itu datang kerana tak mahu kau lalai dari hari ke hari,

Jangan la selalu mengeluh, 
Jangan la terlalu bersedih,
Bersyukur la, Jangan berhenti berdoa,
Hidup kau masih lagi senang jika dibandingkan dengan insan di luar sana,
Yang tidak kau ketahui lagi berat masalah nya.

Inshaallah, 
Banyak masalah si penulis dari hari ke hari,
Tapi itu bukan la menjadi penghalang,
Untuk dia kecapi apa yang dia impikan,
Untuk dia laksanakan impian dan harapan orang tua tercinta,
Dia cuba tabah,
Andai sebegini yang Maha Esa mahu menguji dirinya.


Si penulis mahu mencoretkan hal lain,
Tapi terlalu jauh pula dia merapu,
Inshaallah, akan dia coretkan di post yang lain.
Semoga dipanjangkan umur, Dipermudahkan urusan harian. Amin

Sunday, February 28, 2016

Impian dan khayalan #Part23

Sebelum ni, dia yang bersungguh menulis tentang hidup seorang perantau,
Sebelum ni, dia yang bersungguh menceritakan segala pahit manis liku kehidupan seorang yang berada jauh dari yang tersayang.

Sekarang dia sendiri yang merasa semua itu,
Sekarang dia sendiri yang menempuh pelbagai pahit manis hidup sebagai seorang perantau yang jauh dari orang yang selalu berada disisi tidak mengira suka mahupun duka.

Pejam celik, sudah 2 minggu dia berada di tempat orang,
Demi mencari sedikit rezeki yang halal di mata ilahi,
Demi mencari kehidupan sendiri tanpa perlu bergantung lagi dengan orang tua nya,
Demi mencari erti sebenar apa itu maksud kehidupan berdikari di zaman yang penuh dengan liku-liku nya.

2 minggu awal, dia sedar,
Dia tak kuat untuk menempuhi kehidupan baru ini,
Dia bukan anak manja, yang langsung tak boleh berjauhan dengan family tercinta,
Tapi dia rasa dia masih tak bersedia untuk meninggalkan kampung halaman,
Tinggalkan kehidupan dimana jalan raya nya aman tanpa sebarang kesesakan,
Dan teruskan hidup baru ditempat yang bagi nya tiada erti kehidupan yang sama seperti kampung halaman.

Sering kali dia termenung,
Sering kali dia terduduk bersendirian,
Sering kali juga airmata nya mengalir dikala doa dalam solat ditujukan untuk keluarga nya yang tidak ternilai harga baginya.

Ramai yang memberi kata-kata semangat kepada nya,
Ramai yang cuba selami kesedihan yang dialami,
Dia hargai semua itu,
Namun dia tahu semua yang menasihati tidak akan mengerti apa yang dirasainya sekarang,
Hanya Allah s.w.t yang tahu betapa resah nya dia memikirkan hal kehidupan,
Yang dia sendiri pun tidak mengetahui,
   Sampai bila dia akan disini,
      Sampai bila dia mampu bertahan,
         Sampai bila dia mampu berseorangan dikala susah senang,

Dia yang memilih jalan ini,
Mungkin ini rezeki dia untuk masa sekarang,
InShaAllah esok hari siapa yang tahu kan.



Sentiasa la berfikiran positif dalam apa jua keadaan, Tuhan tidak akan menguji hamba-Nya diluar kemampuan mereka.

Tuesday, June 23, 2015

Impian dan khayalan #Part22

Kita tak mungkin sama,
Kita jauh berbeza,

Disisi tuhan semua manusia sama darjat,
Semua nya hina, Hanya sekadar makhluk ciptaan-Nya yang lemah,

Tapi pada hakikat di dunia,
Pada pandangan manusia sesama sendiri,
Kita jauh berbeza,
Hidup kau dan aku tak kan mungkin sama pada masa sekarang,
Esok hari? InShaAllah mungkin. 
Rezeki kita esok hari tiada siapa tahu.

Aku mengimpikan sesuatu yang tak mungkin aku capai,
Aku berangan untuk memiliki apa yang tak mungkin aku dapat.
Aku termenung tiap hari mencari jalan macam mana untuk aku memiliki sesuatu,
Sesuatu yang tidak langsung memandang ku,
Sebagaimana apa yang aku ada sekarang.

Semakin aku berangan, Semakin aku kecewa,
Kadang-kadang kecewa dengan kehidupan aku sekarang,
Kadang-kadang kecewa dengan nasib hidup aku sekarang,

Tapi aku tak boleh mengeluh,
Kerana ini takdir ku,
Kerana ini suratan hidup ku yang terlebih dahulu ditetapkan oleh yang Maha Esa,

Aku tak patut jadi seperti orang lain,
Orang lain yang lebih kau pandang,
Orang lain yang jauh lebih baik kehidupan mereka daripada ku,
Orang lain yang jauh lebih mengerti terlebih dahulu apa erti kehidupan yang sebenar,

Tetapi apa kan daya,
Aku hanya sekadar manusia biasa,
Yang tak lari dari kesilapan,
Yang lemah dalam segala benda,

Dia ada segala apa yang diperlukan dunia sekarang,
Tapi aku?
Mengertilah kau bahawa aku hanya insan biasa,
Yang tak memiliki apa apa segala jenis harta duniawi sekarang.

Aku mempunyai beribu sebab sendiri,
Kenapa aku terdesak sehingga terluah sedikit daripada kekecewaan tu disini,
Aku tak mampu menipu dengan perasaan sendiri,
Aku ingin kau berubah,
Berubahlaa ke arah kehidupan agama kita yang sebenar,
Sementara kau masih tidak terlalu jauh tersasar dari jalan hidup kita sebagai seorang Islam,
Ya memang aku tak mengenali kau sebagaimana yang lain,
Tapi aku sendiri tidak mengerti kenapa aku masih ingin mencuba mengenali kamu.

Aku doakan yang terbaik untuk kau,
Seandainya dikala kau baca nukilan ini,
Kita tak lagi sama seperti kita mula-mula kenal.


Dia yang ingin ku miliki bahagia dengan bukan kehidupan sebenarnya. 
Semoga tuhan kurniakan cahaya dan petunjuk kepadanya. 
Semoga yang terbaik bersama dengan kehidupannya. 

How I want you to know that I'm glad I can know someone like you.
Coretan diatas hanya sekadar mainan perasaan dari diri ini.

Salam Ramadhan 1436H