Friday, September 8, 2017

Impian dan khayalan #Part30

Duhai si penulis, 
Pernahkah kau terfikir suatu hari nanti,
Bagaimana kau akan menghadapi dunia ini bersendirian?

Duhai si penulis,
Pernahkah kau terfikir bahawa kelak esok hari,
Hidup kau tidak akan sama seperti waktu kau mencoretkan luahan ini?

Duhai si penulis,
Nasihat ku satu pada mu kali ini,
Hargai la insan yang tersayang disekeliling mu,
Hargai la mereka seperti hari ini hari terakhir untuk mereka,
Sentiasa la berbuat baik kepada mereka,
Kerana tanpa mereka engkau tak akan kecapi apa yang kau ada hari ini,

Tersedar dia dari lamunan,
Disaat itu juga dia memanjatkan kesyukuran ke hadrat yang maha esa,
Dikala insan lain sudah tiada kedua orang tua,
Tapi dia masih lagi mampu menatap insan yang paling dia sayang itu,
Di tiap pagi, petang mahupon malam nya,

Selagi diri nya masih bernyawa,
Selagi jasadnya masih mampu bergerak bebas,
Selagi itu dia akan terus kan usaha,
Usaha yang termampu untuk membahagiakan kedua ibubapa nya,

Mungkin belum tiba masanya lagi,
Tapi waktu itu akan datang,

Mengingatkan insan yang tersayang,
Tidak dia lupa neneknya di kampung,
Sejenak dia mengimbas kembali,
Setiap pesan dan nasihat dari seorang yang tidak pernah lokek dari mengukir senyuman,
Disaat dia sihat, mahupon sakit sedikit,
Disaat dia penat, mahupon tidak,
Dia tidak pernah kedekut daripada kata-kata yang mampu dijadikan pedoman hidup sendiri.

Dia bakal kembali jauh dari kampung halaman,
Pergi dia untuk secebis kejayaan,
Pergi dia mencari apa yang perlu untuk dia membalas budi,
Budi yang sekian lama untuk menolak dia ke tahap seperti ini.

Ya Allah,
Kau panjangkan la umur mereka,
Kau permudahkan la urusan hari-hari mereka,
Kau berkati la rezeki mereka,
Sesungguhnya mereka adalah insan yang amat ku sayang.


Thursday, August 10, 2017

Impian dan khayalan #Part29

Duhai si penulis,
Dikala umur mu semakin meningkat,
Dikala tanggungjawab mu kian menebal,
Tidak kah kau fikirkan apa yang telah kau capai dalam hidup?

Setelah berkali kau mendengar,
Setelah berkali kau mengikuti pesanan,
Bahawa hubungan tanpa ikati yang sah itu adalah haram,
Apa kah kau masih tidak mencuba untuk menghalalkan hubungan mu?

Tidak,
Dia selalu sangat termenung,
Menung dia jarang sangat kosong,
Lamunan nya selalu berisi,
Isi yang penuh tentang kehidupan dia selama ini,

Dia juga sama seperti manusia biasa,
Ada impian yang mahu dicapai,
Ada keinginan yang mahu dilaksanakan,
Ada insan yang mahu dibahagiakan,

Ada antara nya sudah dikecapi,
Ada diantaranya bakal dicapai,
Ada juga dalam senarai impian itu
masih jauh untuk dia capai dengan tangan kecilnya itu.

Dia tidak berniat untuk memainkan perasaan orang lain,
Dia sedar ini bukan masa untuk dia bermain madah lagi,
Dia selalu mengimpikan yang halal bersama insan yang dia makin cintai,
Dari hari ke hari.

Bertunang? Berkahwin?
Dia sudah memikirkan semua itu.
Tapi macam mana mahu dia laksanakan semua itu?
Sedangkan simpanan nya masih lagi di awan-awangan?
Sedangkan keluarga nya masih lagi mahu dia setia di hala tuju hidup sekarang?

Macam mana dia mahu realisasikan semua itu?
Bila semua kekangan itu kadang-kadang agak mustahil untuk dia rempuh bersendiri?

Ustaz selalu berkata,
Kalau niat kita baik, InshaAllah tuhan permudahkan urusan kita.
Akan tetapi andai niat sahaja tidak mencukupi,
Kalau tidak disertakan dengan doa dan tawakkal,

Bertabah wahai si penulis,
Kami tahu usaha mu ada,
Kami tahu niat mu untuk kebaikan bersama,
Kami tahu kamu mengimpikan yang terbaik dalam hidup mu,

Teruskan berusaha wahai si penulis,
Jangan berputus asa,
Tuhan selalu ada bersama mu.

Amin

Sunday, August 6, 2017

Impian dan khayalan #Part28

Duhai si penulis,
Dikala kau menyaksikan kematian, apa yang kau fikirkan?
Dikala kau melihat sesuatu musibah, apa yang kau harapkan?
Dikala kau merasai akan kehilangan, apa yang kau ikhtiarkan?

Duhai si penulis,
Dikala Dunia semakin di penghujung, 
Bagaimana dengan persiapan diri mu sendiri?
Apa engkau sudah siap sedia dengan bekalan akhirat mu?
Apa kau lupa tentang akhirat dikala kau sibuk mengejar dunia?

Sedangkan engkau sendiri tahu, dunia ini sementara.
Yang kekal nya akhirat sana.

Secebis amaran serta ingatan ini senantiasa bermain di benak fikiran nya,
Bukan laa dia tidak peduli,
Tidak juga dia mengabaikan peringatan tersebut,
Tetapi dia sedar dia juga manusia biasa,
Bila masa senang, Dia lupa segala,
Bila masa diatas, Langsung dia lupa dikala dia dibawah.

Bukan dia tidak mencuba,
Dibenak hatinya, Selalu dia mengimpikan perubahan untuk dirinya sendiri,
Bukan lagi seperti yang lalu,
Dia sedar, Dia masih lagi kosong untuk bekalan akhirat kelak,
Harta dunia bukan boleh dibawa sampai bila-bila,
Tapi kenapa dunia juga yang kita cari?
Kenapa tidak diseimbangkan juga dengan akhirat?

Dia tau diri nya,
Dia tau apa yang diimpikan nya,
Dia tau apa niat dalam setiap perbuatan hari nya,

Tuhan juga maha mengetahui.
InshaAllah, Semoga tuhan kurniakan hidayah untuk hamba-Nya ini,
Juga untuk seluruh umat islam,
Bagi persiapan dunia akhir zaman yang penuh cabaran dan dugaan.

Terlalu banyak yang terjadi pada diri nya diakhir-akhir ini,
Tetapi mengenangkan kembali kisah lalu hanya membuatkan diri nya termenung sendiri,
Termenung dia memikirkan apa akan terjadi esok hari,
Langit tidak selalu cerah, mahupon gelap,
Bahagia tidak selamanya, begitu juga derita,
Hari esok Allah s.w.t. sahaja yang mengetahui.
Sesungguhnya aturan-Nya lebih hebat dari aturan kita sebagai hamba-Nya.

Apa yang terjadi, biar dia sahaja yang tahu.
Cukuplah dengan sekadar sedikit loretan disini,
Agar kurang sedikit beban yang di alami.

Salam Takziah untuk keluarga sepupu si penulis,
Dengan kepergian ayahanda tercinta,
Asal kita dari tanah, Dari tanah juga kita kembali,
Semoga roh Ayah Long ditempatkan dikalangan orang yang beriman dan beramal soleh.
AMIN.