Tuesday, November 21, 2017

Impian dan khayalan #PartKelahiran

Hai si penulis,
Setelah sekian lama kau menyepi dari ku,
Kini kau muncul kembali?
Ku andaikan kau ada masalah kali ini.
Apakah itu?

Maaf, Aku sedikit sibuk sedikit sejak akhir-akhir ini,
Tidak berkesempatan untuk berkongsi apa yang aku lalui dengan mu,
Masalah? Apa kah kau tau manusia mana yang tidak mempunyai masalah?
Apa kah kau tahu siapa yang sentiasa hidupnya di huni pelangi nan indah,
Tanpa ada sedikit guruh menganggu hari-hari nya?

Ok maafkan aku atas sindiran sinis ku tadi,
Aku tidak berniat sedemikian,
Tapi itu lumrah hidup mu,
Kau datang ke sini bila kau resah gelisah,
Benar atau tidak kata ku ini?

Ya engkau benar,
Tapi tidak kali ini,
Aku mempunyai banyak masalah,
Tapi biar lah sesekali aku berkongsi kegembiraan dengan mu,
Sanggupkah engkau mendengar?

Soalan mu itu ibarat menggambarkan aku mempunyai pilihan saja,
Maaf aku hanya bergurau,
Aku sentiasa sedia ada untuk mu,
Tatkala kau sedih mahupon bahagia,
Engkau pon tahu hal demikian,

Terima kasih, Aku sangat hargai,
Umurku dah meningkat satu angka sebentar tadi,
Aku dah 25. Engkau tahu kan?

Ya, Aku tahu tentang itu,
Tak hairanlah kalau kau sedikit gembira malam ini,
Semoga rahmat tuhan mengiringi mu lepas ni,

Kenapa kau mengatakan aku gembira?
Adakah riak wajahku terlalu menampakkan aku sedang berbahagia?

Ya, Aku juga mengetahui kau sedang sedih,
Tapi bukan kah kau berjanji kau hendak berkongsi berita gembira dengan ku?

Baiklah, Aku gembira,
Aku bersyukur dengan apa yang aku ada,
Aku sentiasa bersyukur,
Tak kira rezeki kecil mahu pon besar,
Dikala aku kesempitan,
Tuhan sentiasa ada menolong ku,
Dengan mengutuskan insan yang paling aku sayang dalam hidup ku untuk sentiasa menyokong dan ada dengan ku dikala aku susah,
Aku bersyukur,
Dikala aku kesusahan kewangan,
Tuhan tunjukkan jalan untuk aku usahakan sendiri,
Bagaimana aku boleh hidup dalam masalah itu,
Setiap yang jadi ada hikmah nya,
Aku selalu tanamkan falsafah itu dalam diri ku,
Untuk aku tidak mudah jatuh bila ditimpa sekecil-kecil musibah.

Bagus la macam tu,
Aku tau kau tidak luahkan semua yang kau rasakan sekarang,
Tapi cukuplah aku tau, 
Kau baik-baik saja sekarang.
Sebelom kau menjadi lagi malas untuk meluahkan,
Biarlah aku memberi pesanan sedikit,

Dikala kau susah, Ingatlah,
Tuhan mu sentiasa ada,
Dikala kau susah, Ingatlah,
Tuhan mu takkan uji diri mu lebih apa yang kau mampu,
Dikala kau susah, Ingatlah,
Tuhan mu sayang akan hamba nya yang bersabar,

Dikala kau senang, Ingatlah,
Rezeki itu semua ujian bagi mu,
Dikala kau senang, Juga ingatlah,
Dan jangan pernah kau lupa,
Akan insan-insan yang senantiasa ada dengan mu,
Disaat kau kesempitan,
Luangkan sedikit rezeki mu untuk mereka,
InshaAllah berkat rezeki mu andai diguna pakai dijalan yang diredhai Allah.

Terima kasih untuk nasihat itu,
Amat mendalam nasihat mu.



#Selamat Hari Lahir untuk diri sendiri yang ke 25. Semoga panjang umur, dimurahkan rezeki, berjaya dalam hidup, capai apa yang diimpikan, dan bahagia bersama keluarga tersayang. AMIN

Wednesday, October 11, 2017

Wordless Thursday


Impian dan khayalan #Part33

Malam ini tidak mampu aku tafsirkan apa di benak fikiran mu,
Kerana riak wajah mu tampak sedikit gembira,
Juga sedikit sebaliknya,
Kenapa itu duhai si penulis?

Aku rindukan kampung halaman ku,
Aku rindukan bunyi malam yang sunyi,
Aku rindukan bunyi bingit amarah ibubapa ku,
Ingin aku lari dari kesibukan bandar ini,
Tetapi aku masih ada tanggungjawab disini.

Pulanglah dikala kau masih mempunyai peluang itu,
Pulanglah andai nya itu mampu ubati rasa rindu mu,
Pulanglah andai nya itu mampu legakan seluruh jiwa mu.
Jika ada lagi tanggungjawab yang penting untuk kau selesaikan,
Korban kan la sedikit rindu mu itu untuk tugas itu,
Andai niat mu baik,
Semua nya akan sempurna jika dengan izin tuhan,

Setiap yang baik tidak akan datang tanpa pengorbanan,
Setiap yang baik tidak akan datang dengan sempurna kedalam hidup mu.
Tapi jangan sampai kau lupa kan asal usul mu,
Bila mana kau dah berjaya kelak,
Bila mana kau dah hampir mencapai semua yang kau hajati,
Ingat la orang tua mu.
Ya mereka tidak mengharap apa-apa balasan dari mu,
Atas semua yang mereka korbankan selama ini,
Mereka hanya ingin melihat anak mereka berjaya,
Kau fikirkan la inisiatif terbaik dari diri mu sendiri,
Bagaimana cara terbaik untuk membalas jasa mereka.

Ohh ya, Aku rasa kau ada sedikit soalan tentang insan bergelar sahabat,
Adakah aku benar?
Kalau aku benar simpan saja soalan mu itu,
Nanti kita lanjutkan lagi jawapan kepada semua persoalan dalam hidup mu itu,
Andai masih diberi peluang untuk bernafas esok hari,
InshaAllah