Tuesday, February 13, 2018

Impian dan khayalan #Part35


Disini engkau wahai si penulis,
Kenapa sebegitu jauh kau campak kan aku,
Sehingga ke kampung halaman sana jauhnya,

Memang disana tempat mu duhai hati,
Tidak kah kau sedar,
Jasad ku mungkin disini,
Hati ku? Fikiran ku?
Engkau tak perlu bertanya soalan sebegitu kepada ku tadi,
Tatkala kau sudah mengetahui kenapa aku sedemikian.

Ya, aku tau setiap sudut hati mu duhai si penulis,
Aku tau setiap perasaan mu semalam, sekarang mahu pon akan datang,
Tapi tidak kah kau sedar,
Aku tau segalanya, 
Setiap yang besar mahupon yang kecil dalam diri mu aku sedia maklum.
Tapi apa yang aku boleh bantu?
Dengan luahan sebegini, mungkin boleh.
Selebihnya? 
Pergi bentangkan sajadah kecil dibelakang mu itu,
Pergi ambil wudhu', tunaikan yang sunat,
Mintak la petunjuk dan ketenangan dari-Nya,

Bukan la aku tidak mahu berbuat sedemikian,
Kau pon tahu aku macam mana,
Yang wajib pon boleh aku tinggal,
Apatah lagi mahu laksanakan yang sunat?

Itu la silap mu,
Malas untuk mintak tolong dari Allah,
Bila mana Dia suka umatnya sentiasa merayu mencari-Nya,
Dikala susah senang, Tuhan mu sentiasa ada tidak mengira masa,
Yang lepas tu bawa la bertaubat,
Pintu keampunan itu sentiasa terbuka,
Tapi jangan sampai terlambat,
Kau faham kan apa maksud ku?

Ya Aku faham......

Bagus, tidak perlu la aku teruskan lagi nasihat ala-ala tazkirah ku ini.
Sebab nya, bukan itu yang mahu kau dengar dari ku bukan?
Anggap la nasihat ku di atas tadi sekadar renungan untuk diri mu.
Ingat, yang wajib itu tetap wajib selagi kau seorang islam.

Ya Aku ingat.....

Duhai si penulis,
Kenapa kau harus siksa diri mu demi menjaga hati orang lain,
Kenapa harus kau siksa jiwa mu hanya kerana sebuah hubungan ini?
Kau selalu begitu, tidak menjadikan masa silam mu sebagai pengajaran.

Ya, sebab aku kurang pandai dalam hal ini,
Aku terus memikirkan hal sekecil itu sehingga hati ku sendiri tak terjaga,
Aku siksa jiwa ku sendiri kerana aku sayang kan hubungan ini,
Aku sayang dia, tiada lain bagi diri ku hanya dia,
Tiap hari aku tanamkan niat untuk menjadikan dia halal bagi ku,
Tetapi kenapa aku selalu kalah dalam setiap hal?

Aku cuba bertolak angsur dalam semua benda,
Aku cuba memberikan kepercayaan ku sepenuhnya kepada dia,
Aku cuba buang sangka buruk ini dari diriku,
Tetapi apa yang ku dapat di akhirnya?
Aku terasa dilayan seperti orang bodoh.
Tak ubah seperti itu.

Aku hanya minta kejujuran,
Hanya itu yang aku mintak,
Kalau sudah bosan dengan aku, silakan bersuara!
Kalau sudah temui kebahagiaan tanpa ku, jangan segan untuk berkata sedemikian!

Aku tak ingin sakit lagi dalam hubungan,
Aku tak ingin kalah lagi dalam hubungan,
Aku tak ingin lagi hati ini disalah gunakan begitu sahaja.

Andai aku bukan pilihan nya lagi,
Aku terima, Aku redha, Aku pasrah,
Anggap la tiada jodoh,
Anggap la Tuhan dah tetapkan yang terbaik,
Untuk dia, bahkan untuk aku.

Kalau dia rasa kegembiraan baru yang dia temui sekarang mampu menggantikan diri ku,
Apa lagi mampu ku katakan?
Andai nya dia fikir dengan berubah sebegitu mampu menjamin kebahagiaan dia esok hari,
Silakan, aku tidak menghalang.
Tapi ingin aku katakan, Tuhan itu maha adil,
Tuhan itu maha bijaksana,
Apa yang kau sakitkan orang lain hari ini,
Kau akan rasakan esok hari, Lambat atau cepat,
Pegang la kata-kata ku ini.

Duhai si penulis,
Malam ini lain sikit gaya mu,
Ada sedikit sedih, sedikit marah,
Dan sedikit ego.

Ya aku harus tanamkan ego dalam diri ku sendiri,
Kerana aku sedar,
Tanpa ego, aku sering dipijak.

Ya si penulis,
Kau harus kuat dengan pendirian mu,
Jangan sampai hanya kerana hal sedemikian,
Kau abaikan tanggungjawab lain.

Duhai si penulis,
Sedar la engkau,
Engkau ada matlamat yang lagi penting hendak kau tuju,
Jangan biarkan hal sedemikian mengganggu pandangan hala tuju mu,
Sudahkan dulu yang penting,
Seperti yang kau juga katakan tadi,
Hal hubungan ini serahkan pada Tuhan,
Jangan difikirkan sangat seperti mana kau yang sebelum ini,
Dia dah tetapkan setiap jodoh bahkan ajal mu,

Terima kasih untuk nasihat itu wahai peneman setia,


Tuesday, January 30, 2018

Impian dan khayalan #Part34

Duhai hati,
Mampukah kau bertahan?
Duhai hati, mampukah kau masih terus teguh disaat ujian tak berhenti menimpa mu?

Wahai si penulis,
Kebiasaannya aku akan kau seru awal-awal coretan lagi,
Kali ini tampak berbeza,
Apa yang kau rungutkan itu?
Tidak kah mahu kau berkongsi dengan ku?

Apa kah kau rasa dengan berkongsi masalah ku dengan mu mampu redakan sakit ini?

Aku hanya mampu menjadi peneman mu,
Aku hanya mampu menjadi pendengar setia mu,
Aku hanya mampu menjadi penasihat mu,
Yang mengubah, melegakan, dan redakan resah itu adalah dari diri mu sendiri.
Apa kah kau faham maksud ku?

Ya aku faham.
Maafkan aku.

Tidak mengapa, aku faham fikiran mu sedang keliru,
Aku tau minda mu masih lagi celaru,
Luahkan saja, Aku sedia mendengar.

Apa kau faham tentang kepercayaan?
Apa kau faham erti sayang?
Apa kau faham erti beratnya menanggung derita keseorangan?
Apa kau faham bila kau mengharapkan sokongan, tapi tiada siapa sudi meneman mu?
APA YANG KAU FAHAM!!

Apa yang kau faham bila tiap masa kau fikirkan seseorang?
Apa yang kau faham bila orang lain langsung tak faham apa yang sedang kau fikirkan?
Apa yang kau faham bila kau takut untuk menghadapi masa depan yang kau jangkakan tidak seindah seperti yang kau harapkan!!!!

..................
.........................
.................................

Duhai si penulis,
Aku faham, Aku mengerti,
Tidak perlu kau luahkan sebagaimana ingin kau luahkan pada orang yang kau sayang.

Duhai si penulis,
Ingin aku katakan,
Kau sebenarnya kuat untuk tempuh apa saja dugaan yang datang,
Kau sebenarnya mampu,
Tapi tidak kah kau sedar,
Tidak kah pernah kau terfikir,
Hati mu selalu resah,
Jiwa mu selalu gundah gulana,
Ya, tidak perlu aku katakan lebih lanjut,
Kau tau apa silap mu,
Susah Senang mu tidak kau serah kepada Tuhan mu,

Seperti kebiasaan, banyakkan bersabar duhai si penulis,
Sentiasa la positif kan minda mu,
Tiap yang jadi tiada yang sia-sia tujuannya.
Pasti ada hikmah nya,

Aku tahu kau sedang lapar bukan?
Kenapa harus siksa diri mu sedemikian,
Pergi la keluar cari sedikit makanan untuk perut mu,
Jangan biar kan ia kosong,
Lebih baik kau kosongkan saja pemikiran mu,
Tidak perlu lah kau memikirkan lagi apa yang akan terjadi esok hari.
Kau dah cuba merancang, tapi tuhan mu yang menentukan segala.

Selamat malam duhai si penulis,
Semoga kau baik-baik saja.

Terima Kasih sudi menjadi peneman ku malam ini.

Tuesday, November 21, 2017

Impian dan khayalan #PartKelahiran

Hai si penulis,
Setelah sekian lama kau menyepi dari ku,
Kini kau muncul kembali?
Ku andaikan kau ada masalah kali ini.
Apakah itu?

Maaf, Aku sedikit sibuk sedikit sejak akhir-akhir ini,
Tidak berkesempatan untuk berkongsi apa yang aku lalui dengan mu,
Masalah? Apa kah kau tau manusia mana yang tidak mempunyai masalah?
Apa kah kau tahu siapa yang sentiasa hidupnya di huni pelangi nan indah,
Tanpa ada sedikit guruh menganggu hari-hari nya?

Ok maafkan aku atas sindiran sinis ku tadi,
Aku tidak berniat sedemikian,
Tapi itu lumrah hidup mu,
Kau datang ke sini bila kau resah gelisah,
Benar atau tidak kata ku ini?

Ya engkau benar,
Tapi tidak kali ini,
Aku mempunyai banyak masalah,
Tapi biar lah sesekali aku berkongsi kegembiraan dengan mu,
Sanggupkah engkau mendengar?

Soalan mu itu ibarat menggambarkan aku mempunyai pilihan saja,
Maaf aku hanya bergurau,
Aku sentiasa sedia ada untuk mu,
Tatkala kau sedih mahupon bahagia,
Engkau pon tahu hal demikian,

Terima kasih, Aku sangat hargai,
Umurku dah meningkat satu angka sebentar tadi,
Aku dah 25. Engkau tahu kan?

Ya, Aku tahu tentang itu,
Tak hairanlah kalau kau sedikit gembira malam ini,
Semoga rahmat tuhan mengiringi mu lepas ni,

Kenapa kau mengatakan aku gembira?
Adakah riak wajahku terlalu menampakkan aku sedang berbahagia?

Ya, Aku juga mengetahui kau sedang sedih,
Tapi bukan kah kau berjanji kau hendak berkongsi berita gembira dengan ku?

Baiklah, Aku gembira,
Aku bersyukur dengan apa yang aku ada,
Aku sentiasa bersyukur,
Tak kira rezeki kecil mahu pon besar,
Dikala aku kesempitan,
Tuhan sentiasa ada menolong ku,
Dengan mengutuskan insan yang paling aku sayang dalam hidup ku untuk sentiasa menyokong dan ada dengan ku dikala aku susah,
Aku bersyukur,
Dikala aku kesusahan kewangan,
Tuhan tunjukkan jalan untuk aku usahakan sendiri,
Bagaimana aku boleh hidup dalam masalah itu,
Setiap yang jadi ada hikmah nya,
Aku selalu tanamkan falsafah itu dalam diri ku,
Untuk aku tidak mudah jatuh bila ditimpa sekecil-kecil musibah.

Bagus la macam tu,
Aku tau kau tidak luahkan semua yang kau rasakan sekarang,
Tapi cukuplah aku tau, 
Kau baik-baik saja sekarang.
Sebelom kau menjadi lagi malas untuk meluahkan,
Biarlah aku memberi pesanan sedikit,

Dikala kau susah, Ingatlah,
Tuhan mu sentiasa ada,
Dikala kau susah, Ingatlah,
Tuhan mu takkan uji diri mu lebih apa yang kau mampu,
Dikala kau susah, Ingatlah,
Tuhan mu sayang akan hamba nya yang bersabar,

Dikala kau senang, Ingatlah,
Rezeki itu semua ujian bagi mu,
Dikala kau senang, Juga ingatlah,
Dan jangan pernah kau lupa,
Akan insan-insan yang senantiasa ada dengan mu,
Disaat kau kesempitan,
Luangkan sedikit rezeki mu untuk mereka,
InshaAllah berkat rezeki mu andai diguna pakai dijalan yang diredhai Allah.

Terima kasih untuk nasihat itu,
Amat mendalam nasihat mu.



#Selamat Hari Lahir untuk diri sendiri yang ke 25. Semoga panjang umur, dimurahkan rezeki, berjaya dalam hidup, capai apa yang diimpikan, dan bahagia bersama keluarga tersayang. AMIN