Monday, May 21, 2018

Impian dan khayalan #Part39

Rajin pula kau menaip malam ni si penulis,
Gerangan apa kamu ke sini kali ini?
Kerana aku tak mampu tafsirkan apa yang kau rasa,
Bercampur sekali perasaan mu.

Duhai hati,
Aku ni bukan la seorang yang rajin,
Engkau pun tahu itu,

Ya aku faham,
Tentang apa kali ini yang engkau perlukan nasihat daripada ku?

Aku penat duhai hati,
Dengan kerja, dengan belajar, dengan cinta,
Dengan semua nya,
Tiap hari aku cuba ubati luka sendiri,
Tiap hari aku cuba positifkan diri semampu ku,
Tiap hari aku cuba senyum, walau terpaksa,
Tapi sampai bila?
Aku penat. Engkau dan Tuhan ku saja yang mengerti,

Kalau begitu kenapa tidak kau mohon kepada Tuhan,
Pohon penyelesaian untuk segala masalah mu,
Engkau pun tahu dia selalu ada kan?

Aku cuba duhai hati,
Aku tahu aku ada Tuhan ku yang maha mendengar lagi maha penyayang,
Dia tak mungkin menguji umat nya lebih dari apa yang umat nya mampu.

Engkau malas, 
Itu sahaja.

Duhai si penulis,
Banyak kan la bersabar,
Engkau tidak luahkan pun sudah ku tahu apa masalah mu,
Sakit ini tidak akan lama,
Cuba bertahan sedikit sahaja lagi,
Engkau mampu,

Aku percaya,
Engkau kuat untuk tempuh dugaan hari ini,
Dalam kau dilanda masalah,
Cuba kau renung sejenak,
Apa yang kau ada hari ni, dengan apa yang orang lain miliki hari ini,
Nescaya engkau akan merasa sangat bersyukur,
Ribut dugaan orang lain lagi hebat dari apa yang kau rasakan sekarang.

Tentang cinta mu,
Banyak kan la bersabar,
Redha dengan takdir mu,
Jangan kau siksa diri mu,
Andai ada takdir mu dengan dia,
Bersatu juga akhirnya,

Wah duhai hati,
Puitis sungguh kata-kata mu malam ini.

Setiap apa yang engkau fikirkan,
Semua datang daripada ku juga,
Apa yang kau hairankan tentang itu.

Sudah la duhai si penulis,
Berhenti la berduka,
Tunjuk kan dimana kuat mu,
Sampai bila engkau nak jatuh sebegini,

Aku akan cuba,
Terima kasih duhai hati kerana ada untuk ku tiap masa.

Selamat Malam. Semoga kita 'berjumpa' lagi esok hari. InshaAllah.

Sunday, May 20, 2018

Impian dan khayalan #PartRamadhan

"Tiada lagi cinta, tinggal aku sendiri, menahan rasa sakit ini,
Pedih,
Pergi la engkau pergi, Jangan pernah kembali,
Biar ku pujuk hati sepi"

Duhai si penulis,
Engkau berduka lagi?

Tidak duhai hati,
Aku baik-baik saja.

Tak perlu la kau membohongi ku duhai si penulis.
Setiap apa yang kau rasa sudah sedia ku maklum.
Tapi tidak mengapa, Aku faham,
Engkau tidak mahu tunjukkan sangat yang engkau selalu jatuh.

Terima kasih kerana faham duhai hati.
Kali ini aku tidak ingin bercakap tentang hati perasaan aku sahaja,
Ingin aku berbicara dengan mu tentang Ramadhan.

Ya, Itu yang terbaik,
Apa yang mahu kau luahkan kali ini duhai si penulis?

Malam ini dah malam ke-5 Ramadhan,
Sekejap sangat rasa nya masa berlalu,
Seperti baru semalam hari pertama umat manusia berpuasa,

Ya si penulis,
Masa sekarang dan masa lalu sama saja kecepatannya,
Tapi bila engkau tertinggal bazirkan waktu kau walaupun 1 saat dengan perkara yang sia-sia,
Engkau akan merasa masa itu cepat,
Engkau akan merasa masa itu berlalu tanpa mampu kau lakukan sesuatu yang berguna,
Mengerti kah engkau, masa yang dah berlalu takkan datang kembali?

Ya, aku faham duhai hati,
Baru saja aku luahkan sedikit,
Panjang sungguh engkau membalas nya,

Aku ingatkan kau sedemikian kerana engkau banyak bazirkan waktu,
Waktu yang lalu kau gunakan untuk perkara yang sia-sia.
Untuk perkara yang tidak menolong mu esok hari,
Sampai bila kau nak jadi begitu?

Aku cuba,
Aku cuba untuk berubah duhai hati,
Kau pun tahu itu,
Tapi apakan daya, aku ni bukan la sesiapa yang kuat jiwanya,
Aku ni sekadar insan yang lemah pegangannya,
Tapi itu tak menghalang aku untuk terus mencuba,
Kerana aku tahu tuhan akan menolong umatnya,
Yang betul inginkan perubahan ke arah yang lebih baik.

Aku gembira jika itu niat mu,

Tapi di waktu yang sama aku sedih duhai hati,
Ramadhan datang setahun tu 30 hari sahaja,
Tapi kenapa manusia yang lahir sebagai islam susah untuk memahami apa itu Ramadhan yang sebenar?
Mereka sedar, Berpuasa di bulan Ramadhan ini amalan yang wajib,
Mereka sedar, 1 hari tinggalkan amalan puasa ini, berlipat kali ganda dosanya,
Mereka sedar, setiap amalan baik di bulan mulia ini, berlipat kali ganda pahalanya,

Tetapi kenapa mereka masih memperlekehkan Ramadhan?
Bahkan mereka langsung tidak usaha untuk manfaatkan setiap saat di bulan ini.

Aku bukan la baik,
Aku bukan la seorang yang maksum dari dosa,
Aku lebih banyak dosa dari pahala,
Tapi sekurang-kurang nya aku sedar yang mana dosa yang mana ganjaran pahala.

Tetapi mereka?
Bercakap tentang amalan pahala mengalahkan ulama',
Suara mereka lantang sehingga kan tiada siapa yang mampu menentang,
Tapi amalan wajib sedemekian mereka main-main kan,
Rukun islam ke-3 itu mereka pandang sebelah mata sahaja,
Masih lagi mengaku sebagai seorang islam?

Aku doa kan mereka berubah,
Aku doa kan mereka sedar apa yang mereka lakukan,
Dosa kita yang lampau dah terlalu banyak,
Sama-sama la kita hapuskan dosa-dosa itu sedikit demi sedikit,

Mati tak mengenal usia,
Boleh jadi hari ini,
Boleh jadi esok,
Boleh jadi lama lagi jangka nya,

Tetapi siap kah kita untuk dijemput tuhan?
Di akhirat kelak tuhan tidak bertanya kepada mu macam mana lantang nya suara mu,
Bercakap tentang ibadat, bercakap tentang dosa pahala,
Sedangkan engkau sendiri terpesong sedikit mahu pon jauh dari agama mu,

Nukilan ku ini bukan untuk mengadili manusia lain,
Cukup la sekadar peringatan untuk ku,
Agar tidak terpesong sama seperti mereka,
Aku cuba doa kan, agar mereka berubah,
Itu saja 'suara' yang mampu aku lontarkan kali ini.












Duhai teman,
Ramadhan tidak selalu nya berkunjung menemui kita,
Manfaatkan la sebaiknya Ramadhan kali ini,
Gunakan sebaiknya masa yang ada,
Bersyukur la tuhan masih lagi temukan kita dengan Ramadhan kali ini.

Selamat menyambut bulan Ramadhan 1439H, 2018.

Saturday, April 14, 2018

Impian dan khayalan #Part38

Selamat pagi duhai si penulis,
Sekian lama kau tidak kemari,
Pagi ini kau muncul disini,

Selamat pagi duhai hati,
Begitu banyak ingin aku kongsikan dengan mu,
Biar pun kau sudah mengetahui apa yang ingin aku luahkan,
Namun masih ingin aku katakan apa yang aku rasa,

Ya aku tahu duhai si penulis,
Aku juga adalah kamu,
Kita tidak ada bezanya,
Cuma kamu dalam bentuk jasad,
Manakala aku ini hanya berlegar di alam khayalan kau sahaja,

Apa yang ingin kau coretkan disini kali ini?
Apakah bentuk amarah kali ini yang ingin kau hamburkan?

Aku tak rasa aku ingin meluahkan marah ku kali ini,
Semua marah itu sudah hilang sedikit demi sedikit,
Namun tak semua mampu ku lupakan,

Benarlah seperti yang di janjikan,
Sampai masa,
Dia tunjukkan apa yang perlu hamba nya tahu,
Sampai masa,
Dia sampaikan apa yang perlu hamba nya lakukan,

Allah tidak menguji hamba nya saja-saja,
Pasti ada hikmah dan asbab disebaliknya,
Allah uji kita,
Kerna Dia rindu akan rintihan kita dikala kita jatuh,
Kerna Dia tahu manusia ini dikala senang lupa siapa pencipta mereka,

Apa yang terjadi semalam,
Aku jadikan pengajaran,
Walaupon sudah berapa kali aku diuji sebegini,
Tapi aku cuba untuk gagah,
Walaupon semua semangat ku hilang sekelip mata,
Tapi aku cuba untuk mencari kembali apa yang aku perlukan disaat ini,

Aku tidak salahkan dia,
Apa saja yang dia buat,
Cuba aku maafkan seikhlas yang aku mampu,
Kerna aku tahu, dia juga sama sahaja seperti aku,
Manusia yang lemah dan tak lari dari silap.

Apa yang aku harap,
Dia mampu berubah kembali kepada diri nya yang dulu,
Apa yang aku harap,
Rasa yang berputik kembali,
Tidak akan berubah lagi hingga ke akhirnya.
InshaAllah.

Aku betulkan niat ku,
Semoga urusan kami hari ini dan esok nya dipermudahkan.

Aku bangga dengan kau kali ini duhai si penulis,
Semoga kau terus tabah, 
Teruskan la niat mu menjadi orang yang baik-baik,
Walau pon kau selalu dipijak,
Walau pon kau selalu dihina,

Terima Kasih duhai hati.
Kau setia menjadi penemanku.